Skip to main content

Posts

RAMA: Shinta

Cantik, itu yg pertama kali terbesit dipikiran gue.

“ini kak bukunya”. Sambil menyodorkan buku yg tadi berceceran di lantai. “iya, terima kasih ya”. Kata wanita didepan gue. Suara yg halus bagai harpa yg dimainkan dewa apolo sang dewa musik dalam mitologi yunani. “iya, kakak ini kelas 11 IPA 2 yg baru pindah itu ya?”. Tanya gue sambil beriringan berjalan disamping gadis cantik yg rambutnya macam bintang iklan shampoo ini. “iya betul, kok kamu tau?’. Tanya dia dengan wajah polosnya. “yah denger-denger aja sih kak hehe”. Jawab gue sambil cengengesan. Gamungkin kan gue cerita kalo kepindahan dia udah bikin geger satu sekolah karena kecantikkannya. “ohh begitu yaa, ohiya belum kenalan, nama aku....”. Tanpa sempat menyelesaikan kalimatnya gue langsung menyambat. “Nadya Rahajeng kan?”. dengan muka bangga karena bisa tau namanya sebelum dia bilang bak pembaca pikiran. “loh kok tau lagi?” Tanya wanita yg tadi berjalan disamping saya dan sekarang berhenti dengan tatapan wajah insecure. “e-e-e-eh-h-h ng…
Recent posts

RAMA: Masa lalu yang Cantik

“hahaha mayan dah gue dapet gocap buat beli bensin besok”. Tawa Ari lepas sambil ngeledek gue.

Liverpool kalah 2-1. Tim kesayangan gue itu memang tidak dalam performa terbaiknya dan masih dalam keadaan berdukanya setelah Steven Gerrard memutuskan untuk pensiun musim lalu. MU memang klub yg kuat walaupun saat ini juga klub itu sedang mengalami krisis pelatih sepeninggal Sir Alex dari klub itu.
“iyedahh emang busuk banget tadi Liverpool mainnya, besok yak gocapnya”. Gue tertunduk lesu dan sedikit kesal liat tampang ngeledek Ari. “hahaha siap gan, yodeh tidur yuk udah sepet ini mata gue, lagian nasib emang jadi fans klub eropa di asia, tiap mau nonton tim kesayangan pasti mainnya malem kalo ga pagi banget”. Keluh Ari. “ya mau gimana ri, namanya juga fans layar kaca hahaha”.

Malam itu gua tidur dengan nyenyak pada awalnya. Tapi gue terbangun, gue liat jam dikamar Ari jarum jam menunjukkan jam 03.03, berati baru sejam gue tidur dari abis nonton bola tadi. Gue nengok ke Ari, keliatannya dia belu…

RAMA: Siapa?

Ari dengan tampang ketakutannya langsung ngebut menuju gerbang sekolah. Jarak dari parkiran ke gerbang itu sekitar 100meter. Gue sepertinya ga akan cerita yg barusan gue liat, yg ada dia malah gaberani parkir disitu lagi. Setidaknya untuk waktu dekat.
“misi pak!”. Kami menyapa pak satpam yg tadi nyamperin gue di mushola dan dibalas dengan senyum oleh pak satpam.
Gue ngeliat sepertinya Ari sudah mulai tenang. Motor melaju ke rumah Ari tapi sebelumnya kami ke mini market dulu untuk beli cemilan. Lalu diperjalanan setelah dari mini market Ari tiba tiba ngomong                 “tadi lu ga liat apa-apa ram?”. “ya menurut lu aja ri, yekali gua ga liat”. Jawab gue yg merasa seakan Ari bertanya seperti lupa kalo gue punya kemampuan buat berinteraksi. “liat apaan aja lu ram? Monyet yg diceritain pak Nanto lu liat ga? Tampangnya kayak gimana?”. Ari terlihatpenasaran. “mulai kayak Anton lu kalo nanya, tadi aja kicep ketakutan sekarang kepo”. Jawab gue agak ketus. “ya kan sekarang mah udah ram…